Wednesday, October 14, 2015

Kesehatan Reproduksi

Kesehatan Reproduksi (KR) secara umum didefenisikan sebagai kondisi sehat dari sistem, fungsi dan proses alat reproduksi yang kita miliki. Pengertian sehat tersebut tidak semata berarti bebas penyakit atau bebas dari kecacatan namun juga sehat secara mental serta sosial-kultural. Ada beberapa hal yang harus diketahui dalam perkembangan kesehatan reproduksi remaja, antara lain : Pengenalan sistem, proses dan fungsi alat reproduksi.


Organ Reproduksi
Organ reproduksi adalah bagian-bagian tubuh yang menjalankan fungsi reproduksi. Organ-organ reproduksi itu juga bisa disebut dengan organ seks. Baik remaja laki-laki maupun perempuan mempunyai organ seks bagian luar dan bagian dalam.


  1. Organ Reproduksi Laki-laki
    1. Zakar/Penis, Penis mempunyai beberapa fungsi yaitu untuk melakukan sanggama, untuk mengeluarkan air kencing dan sebagai alat reproduksi ketika mengeluarkan sperma. Penis akan menegang dan membesar karena terisi darah, bila terangsang (disebut ereksi)
    2.  Kepala Zakar/penis, adalah bagian ujung penis yang mempunyai lubang untuk menyalurkan air kencing dan sperma. Kepala penis merupakan bagian yang sangat sensitif dan bagian yang paling mulah terangsang karena mengandung banyak pembuluh darah dan syaraf.
    3. Kantong Pelir, Testis dan Sperma. Kantung pelir adalah tempat dua biji pelir atau testis. Testis berfungsi memproduksi sperma setiap hari degan bantuan hormon testosteron. Sperma, adalah set yang berbentuk seperti berudu berekor. Sperma dapat membua sel telur yang matang dalam tubuh perempuan dan menyebabkan perempuan tersebut hamil.
    4. Saluran kemih, berfungsi untuk menyalurkan cairan kencing dan juga saluran air mani yang mngandung sperma. Keluarnya kencing dan air mani diatur olehj sebuah katub sehingga tidak bisa keluar secarar bersamaan.
    5. Epididimis, berfungsi mematang sperma yang dihasilkan oleh testis . Setelah matang, sperma akan masuk dalam saluran sperma. Epididimis berbentuk saluran yang lebih besar dan berkelok-kelok
    6.  Saluran sperma, berfungsi untuk menyalurkan spema dari testis menuju ke prostat. Kelenjar prostat, berfungsi untuk menghasilkan caian mulai yang ikut mempengaruhi kesuburan sperma.
  2. Organ Reproduksi Perempuan
    1. Indung Telur (Ovarium), berfungsi mengeluarkan sel telur satu bulan satu kali. Organ ini ada dalam rongga pinggul, terletak di kiri dan kanan rahim.
    2. Saluran indung telur (tuba fallopi), berfungsi untuk menyalurkan sel telur setelah keluar dari indung telur (proses ovulast) dan tempat dimana terjadi pembuahan (konsepsi) atau bertemunya sel telur dan sperma.
    3.  Rahim (Uterus), berfungsi sebagai tempat calon bayi dibesarkan. Bentukny seperti buah alpukat denan berat normal 30-50 gram. Pada saat tidak hamil, besar rahim kurang lebih sebesar telur ayam kampung. Dindingnya terdirid adari lapisan parametrium, lapisan metomtrium dan lapisan endometrium
    4. Vagina/Liang Kemaluan, adalah lubang tempat masuknya penis saat bersanggama, vagina juga merupakan jalan keluar darah haid dan bayi yang dilahirkan. Dalam vagina terdapat mikro oganime yang sangat bermanfaat kalau keseimbangannya tidak terganggu. Keseimbangannya terganggu bila perempuan terlalu sering mencuci vagina dengan antiseptik, makan obat antibiotika yang membunuh kuman, atau terlalu sering berhubungana seks berganti pasangan. Keputihan adalah salah satu akibat dari terganggunnya keseimbangan organisme tersebut dalam vagina.
    5. Selaput dara (Hymen) adalah lapisan tipis yang berada dalam liang kemaluan, tidak jauh dari mulut vagina. Ada selaput yang sangat tipis dan mudah robek dan ada selaput dara yang kaku dan tidak mudah robek. Selaput dara yang tipis tidak hanya akan robek karena hubungan seks, tetapi bisa robek karena hal lain seperti kecelakaan, jatuh, olah raga, dan lain-lain.
    6. Bibir kemaluan (Labia), berada di bagian luar vagina. Ada yang disebut bibir besar dan bibir kecil. Bibir besar adalah bagian yang paling luar yang biasanya ditumbuhi bulu. Bibir kecil terletak di belakang bibir besar dan banyak mengandung saraf pembuluh darah.
    7. Kelentit (Klitoris), berada di bagian atas di antara bibir kemaluan. Bentuknya seperti kacang. Kelentit mempunyai syaraf yang sangat banyak.
    8.  Saluran kemih, berguna untuk mengeluarkan air kencing, terletak di antara kelentit dan mulut vagina.
Pubertas dan Kematangan Seksual pada remaja

Pubertas adalah situasi yang dialami remaja dalam masa peralihan dari anak-anak menuju dewasa. Masa pubertas ini ditandai dengan berbagai perubahan fisik yang cukup menyolok maupun perubahan perasaan, pergaulan, pikian dan perilaku. Masa pubertas berlangsung beberapa tahun. Selama itu remaja seringkali merasa bermasalah dengan dirinya sendiri maupun dengan orang sekitarnya. Bila orangtua dan dewasa bisa memahami pubertas yang sedang yang dialami remaja, maka hal itu bisa sangat membantu remaja menghadapi masalahnya. Pubertas pada anak perempuan biasanya dimulai sekitar usia sembilan, sepuluh atau sebelah tahun sedangkan pada laki-laki dimulai pada usia sebelas atau dua belas tahun.

Beberapa ciri pubertas pada laki-laki seperti perubahan fisik, yaitu : Otot menguat, dan pertumbuhan tinggi dan besar badan pesat, tumbuh jakun, tumbuh bulu di ketiak, kemaluan dan sekitar wajah atau dada, kulit berminyak dan mulai berjerawat, lebih banyak berkeringat dan mengeluarkan bau badan, suara menjadi besar. Sedangkan perubahan pada fungsi organ reproduksi yaitu : hormon Testosteron mulai lebih banyak berperan terhadap organ reproduksi, organ reproduksi mulai memproduksi sperma yang bisa keluar melalui ejakulasi dan mimpi basah, penis/zakar dan pelir membesar. Perubahan emosi/psikologis yang dialami seperti :timbul perhatian pada lawan jenis, ingin lebih diperhatikan dan diakui kedewasaanya mulai lebih banyak memperhatikan penampilan diri, relatif lebih mudah terangsang secara seksual dan lain-lain

Pada perempuan juga terjadi ciri pubertas perubahan fisik seperti : tumbuh payudara/buah dada, puting mulai menonjol keluar, bentuk tubuh mulai berlekuk sekitar pinggal dan pinggul, tumbuh bulu diketiak dan sekitar kemaluan, kulit berminyak dan mudah berjerawat, lebih banyak berkeringat dan mengeluarkan bau badan. Sedangkan perubahan pada fungsi organ reproduksi antara lain : hormon estrogen dan progesteron mulai lebih banyak berperan terhadap organ reproduksi mulai mengalami haid menstrusi setiap bulan, indung telur membesar, dari vagina mulai keluar cairan putih bening agak kental. Pada perubahan emosi/psikologis seperti : menjadi lebih perasa/sensitif, ingin lebih diperhatikan, mulai lebih banyak memperhatikan penampilan diri, timbul perhatian pada lawan jenis, relatif lebih mudah terangsang secara seksual dan lain-lain.

 Hormon Seks dan Peranannya
Pada masa pubertas, otak memproduksi hormon khusus yang mengirim pesan kepada organ-organ reproduki untuk mulai memproduksi hormon seks. Hormon seks pada permepuan disebut hormon estrogen dan progestrone yang menghasilkan sel-sel telur. Hormon pada laki-laki adalah hormon testosteron yang menghasilkan sperma. Dengan bekerjanya hormon-hormon seks, pada masa pubertas ini beberapa kejadian khusus yang alamiah dan normal akan dialami oleh remaja, seperti :

  1. Haid/Menstruasi/Datang Bulan pada remaja perempuan
Masa pubertas pada perempuan ditandai dengan adanya haid satu bulan sekali. Hormon estrogenlah yang menyebabkan sel telur dan indung telur matang. Setiap bulan satu sel telur tersebut dilepaskan. Pelepasan sel telur disebut ovulasi yang berasal dari kata ovum artinya telur. Apabila dalam perjalanan di saluran indung telur, sel telur tidak bertemu dengan sperma, maka sel telur akan sampai di rahim tanpa dibuahi.

Bersama lapisan dinding rahim, sel telur yang dibuahi akan pecah dan keluar bersama dengan darah yang berasal dari dinding rahim. Sel telur yang luruh bersama darah itulah yang disebut dengan haid. Masa haid biasanya berkisar kurang lebih 5-7 hari. Haid yang pertama kali pada remaja perempuan disebut Menarche. Sejak haid Universitas Sumatera Utara
pertama, perempuan akan mengalami siklus haid sekitar satu buan sekali, berkisar antara 21 hari sekali sampai 28 hari sekali..

  1. Mimpi Basah pada remaja laki-laki
Mimpi basah adalah suatu kejadian ketika remaja laki-laki bermimpi mengenai sesuatu yang menyenangkan sampai mengeluarkan cairan yang agak lengket dari penisnya tanpa disadarinya. Mimpi basah adalah tanda laki-laki memulai masa pubertasnya. Mimpi basah umumnya terjadi setiap 2-3 minggu sekali. Tetapi tidak perlu khawatir bila itu tidak terjadi. Cairan yang keluar dari penis disebut air mani yaitu campuran antara semen dengan sperma. Sperma adalah sel yang dihasilkan laki-laki di dalam testis atau pelirnya atas perintah hormon testosterone. Testosterone adalah hormon yang paling berperan dalam pertumbuhan tubuh laki-laki. Jumlah sperma yang ada di dalam testis laki-laki berjuta-juta.

 Kebersihan dan Kesehatan Diri
Setiap remaja pasti akan mengalami masa akil balig dan mengalami banyak perubahan, baik fisik, mental maupun sosial. Beberapa perubahan yang terjadi pada tubuh selama akil balig, antara lain: keringat bertambah, mulai muncul yang namanya Bau Badan, rambut jadi lebih berminyak, muncul jerawat pada wajah, tumbuh bulu-bulu halus (di ketiak, kaki dan daerah kemaluan). Dengan memelihara kebersihan dan kesehatan diri, akan mencegah timbulnya penyakit dan meningkatkan kondisi kesehatan tubuh.

Kebersihan dan kesehatan diri yang perlu diperhatikan remaja antara lain mencakup pemeliharaan: rambut, kulit, mandi dan menggosok gigi, merawat alat Universitas Sumatera Utara
kelamin, kebersihan tangan dan kaki, kebersihan pakaian, kebersihan di rumah dan tempat istirahat. Selain itu, untuk meningkatkan kondisi tubuh/ juga dengan cara berolahraga dan istirahat yang cukup.

 Dampak Negatif Reproduksi

  1. Kehamilan Tak Diinginkan dan Aborsi
Hubungan seks pra nikah yang dilakukan remaja secara tidak bertanggung jawab terbukti telah banyak mengakibatkan Kehamilan Tidak Diharapkan (KTD). Banyak KTD diakhiri dengna aborsi. Aborsi selain dapat merusak organ reproduksi remaja perempuan, juga bisa menyebabkan kematian ibu. Menurut Prof. Biran Affandi, sekitar 2,1 – 2,4 juta perempun setiap tahun diperkirakan melakukan aborsi 30% diantarannya remaja. Aborsi di kalangan remaja seringkali dilakukan dengan cara-cara tidak aman seperti memijat, minum jamu dan memasukkan benda ke dalam jalan lahir. Ada dua hal yang bisa dan biasa dilakukan oleh remaja jika mengalami KTD: mempertahankan kehamilan atau mengakhiri kehamilan (aborsi).

  1. Penyakit Menular Seksual (PMS) dan HIV/AIDS
Hubungan seks di luar nikah yang dilakukan secara tidak aman juga terbukti telah menyebabkan infeksi/penyakit menular seksual termasuk HIV/AIDS yang mengakibatkan kematian. Sampai akhir Maret 2003, jumlah orang dengan HIV/AIDS (ODHA) di Indonesia adalah 3.614 orang (sebagian besar ditularkan melalui jarum suntik), diantarannya remaja berusia 15-19 Tahun berjumlah 147 orang, terdiri dari 79 orang HIV dan 68 orang dengan AIDS (Sumber : Subdit PMS & AIDS Ditjen PPM & PL. Depkes RI).

Infeksi menular seksual adalah infeksi yang biasanya disebabkan oleh hubungan seksual dengan orang yang sudah terjangkit salah satu PMS. PMS dapat menular melalui cairan tubuh yaitu : cairan vagina, cairan sperma, dan cairan darah. Setiap orang bisa tertular IMS. Orang yang paling berisiko terkena IMS adalah orang yang suka berganti pasangan seksual. Kebanyakan yang terkena IMS berusia 15-29 tahun, tapi ada pula bayi yang lahir membawa IMS karena tertular dari ibunya.

Bahaya infeksi menular seksual dapat mengakibatkan kemandulan, keguguran yang menimbulkan kanker leher rahim, merusak penglihatan, otak dan hati, bisa ditularkan kepada bayi, lebih mudah tertular HTV/AIDS, bisa menyebabkan kematian. Berikut ini merupakan jenis IMS dan gejala-gejalannya :

  1. Clamidia, gejalanya pada laki-laki seperti nyeri saat kencing, keluar cairan lendir dan bening dari kemaluan, bewarna kuning kehijauan, dan bau, terasa gatal. Gejala pada perempuan nyeri pada kemaluan, tetapi kadang tidak ada keluhan, keputihan yang disertai nyeri pada saat kencing dan pendarahan setelah melakukan hubungan seksual.
  2. Gonorhae/Kencing Nanah, gejalanya pada laki-laki seperti rasa sakit waktu buang air kecil atau      ereksi, keluar nanah dari saluran kencing terutama waktu pagi hari, gejalanya timbul dalam waktu satu minggu. Pada perempuan muncul gejala seperti sering tanpa gejala apapun atau gejala sulit dilihat, nyeri di daerah perut bagian abwah, kadang-kadang disertai keputihan dan berbau, alat kelamin terasa sakit atau gatal, rasa sakit atau panas waktu kencing dan pendarahan waktu melakukan hubungan seksual. Nyeri saat kencing (tidak seberat pada pria)
  3. Sifilis/Raja Singa, gejala pada laki-laki seperti bintil-bintil berair seperti cacar disertai timbulnya luka yang terasa nyeri disekitar kelamin pada stadium lanjut akan nampak, seperti koreng berwarna merah (luka terbuka) kadang-kadang disertai pusing-pusing dan nyeri tulang seperti flu. Sedangkan gejala pada perempuan sama seperti pada laki-laki.
  4. Herpes Kelamin, gejala pada laki-laki seperti badan lemas, nyeri sendi pada daerah terinfeksi, dema. Tampak kelamin kulit yang berbenjol-benjol, bulat atau lonjong kecil, kadang-kadang ada rasa seperti terbakar atu gatal pada kelamin, diikuti timbulnya bintil-bintil berisi air di atas kulit dengan warna kemerahan. Sedangkan pada perempuan muncul gejala sama seperti pada laki-laki. Pada perempuan biasanya timbul di sekitar kelamin, dinding kemaluan dan kadang-kadang di sekitar anus.
  5. Jengger Ayam/kutil kelamin, gejala pada laki-laki seperti timbul kutil pada daerah terinfeksi, dalam kasus lanjut, kutil bergerombol, seperti jengger ayam di daerah kemaluan dan anus. Pada perempuan dapat mengenai kulit di daerah kelamin sampai dubur, selaput lendir bagian dalam liang kemaluan sampai leher rahim, pada perempuan hamil, kutil dapat tumbuh sampai besar sekali.
  6. Hepatitis B dan C, gejala pada laki-laki tidak terlihat pada daerah kelamin, tetapi penularannya bisa lewat hubungan seksual, dengan tanda-tanda badan lemas, kurang gairah, kadang demam. Pada kasus parah tampak kulit selaput mata berwarna kuning. Sedangkan gejala pada perempuan sama seperti gejala pada laki-laki.
  7. HIV/AIDS , Walaupun virus sudah ada di dalam darah, tidak tampak gejala sama sekali. Pada penderita yang sudah menunjukkan gejala (AIDS) nampak gejala yang sangat kompleks, yang sulit dibedakan dengan penderita kanker stadium lanjut, sedangkan gejala pada perempuan sama seperti laki-laki.

Artikel Terkait