Sunday, May 10, 2015

MAKALAH INISIASI MENYUSUI DINI (IMD)


BAB I
PENDAHULUAN

Latar Belakang
Seorang bayi selama dalam kandungan telah mengalami proses tumbuh kembang sedemikian rupa, sehingga waktu bayi lahir berat badannya sudah mencapai berat badan normal. Pertumbuhan dan perkembangan bayi terus berlangsung sampai dewasa. Proses tumbuh kembang ini dipengaruhi oleh makanan yang diberikan pada anak. Makanan yang paling sesuai untuk bayi adalah Air Susu Ibu (ASI), karena ASI memang diperuntukkan bagi bayi sebagai makanan pokok bayi.
Kelahiran bayi merupakan peristiwa penting bagi kehidupan seorang pasien dan keluarganya. Sangat penting untuk diingat bahwa persalinan juga merupakan proses yang normal dan kejadian yang sehat. Namun demikian, potensi terjadinya komplikasi yang mengancam nyawa selalu ada sehingga bidan harus mengamati dengan ketat pasien dan bayi sepanjang proses melahirkan. Dukungan yang terus-menerus dan penatalaksanaan yang terampil dari bidan dapat menyumbangkan suatu pengalaman melahirkan yang menyenangkan dengan hasil persalinan yang sehat dan memuaskan.
United Nations International Children's Emergency Fund (UNICEF) melaporkan sebanyak 30 ribu kematian bayi di Indonesia dan 10 juta kematian balita di seluruh dunia pada tiap tahunnya dapat dicegah melalui pemberian air susu ibu secara eksklusif selama 6 bulan sejak lahir tanpa harus memberikan makanan serta minuman tambahan apapun kepada bayi. Pemberian air susu ibu dapat membentuk perkembangan intelegensia, rohani dan perkembangan emosional. WHO merekomendasikan inisiasi menyusu dini sebagai tindakan life saving.
Berdasarkan hasil Survey Demografi Kesehatan Indonesia (SDKI) Tahun 2012 yang dilakukan oleh BPS setiap 5 (lima) tahunan, diperoleh hasil bahwa AKB di Provinsi Sumatera Utara mengalami penurunan dari tahun 1994 sebesar 61/1.000 KH, turun menjadi 42/1.000 KH pada SDKI tahun 2002. Namun pada tahun 2007 mengalami kenaikan menjadi 46/1.000 KH. Pada tahun 2012, menurun kembali menjadi sebesar 40/1.000 KH, untuk lebih jelasnya berikut ini akan disajikan grafik AKB hasil SDKI mulai tahun 1994-2012.
Program Inisiasi Menyusu Dini (IMD) didasarkan pada hasil penelitian yang membuktikan bahwa kontak bayi dengan ibunya seawal mungkin setelah lahir akan berdampak positif untuk perkembangan bayi.(2) Inisiasi Menyusu Dini (IMD) merupakan proses bayi mulai menyusu sendiri setelah dilahirkan. Segera setelah keluar dari rahim, biarkan kulit bayi kontak langsung dengan kulit ibunya selama minimal satu jam untuk mencari sendiri sumber minumnya (ASI).
Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 33 Tahun 2012 bagian kedua tentang Inisiasi Menyusu Dini Pasal 9, tenaga kesehatan dan penyelenggaran fasilitas pelayanan kesehatan wajib melakukan inisiasi menyusu dini terhadap bayi yang baru lahir kepada ibunya paling singkat selama 1 (satu) jam. Inisiasi menyusu dini sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dilakukan dengan cara meletakkan bayi secara tengkurap di dada atau perut ibu sehingga kulit bayi melekat pada kulit ibu.
Dari serangkaian hasil penelitian jangka panjang di seluruh belahan dunia, WHO dan Unicef mengadaptasi Global Strategy for Infant and Young Child Feeding demi menyelamatkan anak-anak yang terancam malnutrisi dari seluruh penjuru dunia. Dalam strategi global pemberian makan bayi dan balita ini WHO dan Unicef merekomendasikan : segera dilakukan inisiasi menyusu dini (IMD) segera dalam satu jam setelah kelahiran bayi, pemberian ASI saja (ASI eksklusif) tanpa makanan dan minuman lain bagi bayi 0 – 6 bulan, pengenalan makanan pendamping ASI yang mencukupi kebutuhan nutrisi dan aman pada anak.
ASI dan pola pemberian makanan pendamping ASI (MP-ASI) pada anak umur 0-23 bulan yang meliputi : proses mulai menyusu, inisiasi menyusu dini (IMD), pemberian kolostrum, pemberian makanan prelakteal, menyusu eksklusif, dan pemberian MP-ASI. Kriteria menyusu eksklusif ditegakkan bila anak umur 0-6 bulan hanya diberi ASI saja pada 24 jam terakhir dan tidak diberi makanan prelakteal. Menyusui sejak dini mempunyai dampak yang positif baik bagi ibu maupun bayinya. Bagi bayi, menyusui mempunyai peran penting untuk menunjang pertumbuhan, kesehatan, dan kelangsungan hidup bayi karena ASI kaya dengan zat gizi dan antibodi. Sedangkan bagi ibu, menyusui dapat mengurangi morbiditas dan mortalitas karena proses menyusui akan merangsang kontraksi uterus sehingga mengurangi perdarahan pasca melahirkan (postpartum).
Berdasarkan laporan profil kesehatan kab/kota tahun 2012 dari 259.320 bayi lahir hidup terdapat 1.970 bayi meninggal sebelum usia 1 tahun.Berdasarkan angka ini, diperhitungkan Angka Kematian Bayi (AKB) di Sumatera Utara hanya 7,6/1.000 Kelahiran Hidup (KH) pada tahun 2012. Rendahnya angka ini mungkin disebabkan karena kasus-kasus yang terlaporkan adalah kasus kematian yang terjadi di sarana pelayanan kesehatan, sedangkan kasus-kasus kematian yang terjadi di masyarakat belum seluruhnya terlaporkan.
Persentase nasional proses mulai menyusu kurang dari satu jam (IMD) setelah bayi lahir adalah 34,5 persen, dengan persentase tertinggi di Nusa Tenggara Barat (52,9%) dan terendah di Papua Barat (21,7%). Untuk Sumatera Utara pada tahun 2013 sendiri persentase proses mulai menyusu < 1 jam (IMD) sebesar 22,9%, 1-6 jam sebesar 32,9%, 7-23 jam sebesar 4,2%, 24-47 jam sebesar 17,1%, dan ≥ 48 jam sebesar 22,9%.
Penelitian yang dilakukan oleh Rati di Puskesmas Batua Tahun 2013 mengenai perilaku ibu post partum dalam pelaksanaan Inisiasi Menyusi Dini (IMD) menunjukkan bahwa ibu post partum belum mampu menjelaskan tentang IMD seperti pemahaman mereka tentang ASI eksklusif sehingga IMD terkesan belum sepopuler ASI Eksklusif.
Berdasarkan survei awal yang dilakukan peneliti di Klinik Harapan Bunda Tahun 2014, melalui wawancara dari 8 orang ibu post partum, hanya terdapat 3 orang post partum yang mengetahui dengan baik tentang pelaksanaan inisiasi menyusu dini (IMD), dan sikap positif tentang pelaksanaan Inisiasi Menyusu Dini (IMD) pada bayi baru lahir dan terdapat 5 orang ibu post partum yang tidak mengetahui dengan baik tentang pelaksanaan inisiasi menyusu dini (IMD) pada bayi baru lahir, hal ini dikarenakan kurangnya informasi yang didapatkan ibu mengenai Inisiasi Menyusui Dini (IMD) baik melalui petugas kesehatan ataupun media massa, ibu terlalu sibuk dengan pekerjaan sehari atau ibu yang memang tidak perduli mengenai pentingnya dan manfaat Inisiasi Menyusui Dini (IMD). Disamping itu sebagian ibu juga enggan untuk dilakukan Inisiasi Menyusui Dini (IMD).


BAB II
TINJAUAN PUSTAKA


Inisiasi Menyusu Dini (IMD)
Pengertian Inisiasi Menyusu Dini (IMD)
Inisiasi menyusu dini adalah program yang sedang dianjurkan pemerintah pada bayi baru lahir, untuk segera menyusu sendiri pada ibunya dengan cara meletakkan bayi pada dada ibu, dan biarkan merayap untuk mencari puting susunya sendiri. Untuk melakukan program ini, harus dilakukan langsung setelah lahir, tidak boleh ditunda dengan kegiatan menimbang atau mengukur bayi.(15)
Prinsip menyusu/pemberian ASI adalah dimulai sedini mungkin dan secara eksklusif. Segera setelah bayi lahir, setelah tali pusat dipotong, letakkan bayi tengkurap di dada ibu dengan kulit bayi melekat pada kulit ibu, biarkan kontak kulit ke kulit ini menetap selama setidaknya 1 jam bahkan lebih, sampai bayi dapat menyusui sendiri. Apabila ruang bersalin dingin, bayi diberi topi dan Protokol evidence based baru yang telah diperbaharui oleh WHO dan UNICEF mengenai asuhan bayi baru lahir untuk satu jam pertama menyatakan sebagai berikut :
1.         Bayi harus mendapatkan kontak kulit dengan kulit dengan ibunya segera setelah lahir selama paling sedikit satu jam.
2.         Bayi harus dibiarkan untuk melakukan inisiasi menyusu dan ibu dapat mengenali bahwa bayinya siap untuk menyusu, serta memberi bantuan jika diperlukan.
3.         Menunda semua prosedur lainnya yang harus dilakukan kepada bayi baru lahir hingga inisiasi menyusu selesai dilakukan, prosedur tersebut seperti: memandikan, menimbang, pemberian vitamin K, obat tetes mata, dan lain-lain.

Faktor-Faktor Pendukung Inisiasi Menyusu Dini (IMD)
Kesiapan fisik dan psikologi ibu yang sudah dipersiapkan sejak awal kehamilan :
1.    Informasi yang diperoleh ibu mengenai Inisiasi Menyusu Dini.
2.    Tempat bersalin dan tenaga kesehatan.(16)
Lima Tahapan Perilaku (Pre-Feeding Behaviour) Sebelum Bayi Berhasil Menyusu
Bayi baru lahir yang mendapatkan kontak kulit ke kulit segera setelah lahir, akan melalui lima tahapan perilaku sebelum ia berhasil menyusu
Inisiasi Menyusu Dini (IMD) Yang Dianjurkan
Langkah-langkah melakukan inisiasi menyusu dini yang dianjurkan :
1.        Begitu lahir, bayi diletakkan di perut ibu yang sudah dialasi kain kering.
2.        Keringkan seluruh tubuh bayi termasuk kepala secepatnya, kecuali kedua tangannya.
3.        Tali pusat di potong lalu diikat.
4.        Vernix (zat lemak putih) yang melekat di tubuh bayi sebaiknya tidak dibersihkan karena zat ini membuat nyaman kulit bayi.
5.        Tanpa digendong, bayi langsung ditengkurapkan di dada atau perut ibu dengan kontak kulit bayi dan kulit ibu. Jika perlu, bayi diberi topi untuk mengurangi pengeluaran panas dari kepalanya.(16)

Prosedur dan Gambaran Proses IMD
Berikut ini adalah tahap-tahap inisiasi menyusu dini :
1.        Tempatkan bayi di atas perut ibunya dalam 2 jam pertama tanpa pembatas kain di antara keduanya (skin to skin contact), lalu selimuti ibu dan bayi dengan selimut hangat. Posisi bayi dalam keadaan tengkurap.
2.        Setelah bayi stabil dan mulai beradaptasi dengan lingkungan luat uterus, ia akan mulai mencari puting susu ibunya.
3.        Hembusan angin dan panas tubuh ibu akan memancarkan bau payudara ibu, secara insting bayi akan mencari sembur bau tersebut.
4.        Dalam beberapa menit bayi akan merangkak ke atas dan mencari serta memegang puting susu ibunya, selanjutnya ia akan mulai menghisap.
5.        Selama periode ini tangan bayi akan memasase payudara ibunya dan selama itu pula refleks pelepasan hormon oksitosin ibu akan terjadi.
6.        Ingat, selama periode ini bidan tidak boleh meninggalkan ibu dan bayi sendirian. Tahap ini sangat penting karena bayi dalam kondisi siaga penuh. Bidan harus menunda untuk memandikan bayi, melakukan pemeriksaan fisik, maupun prosedur lain.(2)

Pendapat Yang Menghambat Kontak Dini Kulit Dengan Kulit Bayi Baru Lahir
1.        Bayi kedinginan.
2.        Ibu lelah setelah melahirkan.
3.        Kurang tersedia tenaga kesehatan.
4.        Ibu harus dijahit.
5.        Bayi perlu diberi Vitamin K dan tetes mata segera.
6.        Bayi harus segera dibersihkan, ditimbang dan diukur.
7.        Bayi kurang ‘alert’.
8.        Kolostrum tidak keluar, tidak cukup, tidak baik, bahkan bahaya untuk bayi.
9.        Suhu kamar bersalin, kamar operasi harus dingin dan biasanya AC sentral.
10.    Tenaga kesehatan belum sependapat tentang pentingnya kesempatan inisiasi menyusu dini pada bayi lahir dengan Operasi Caesar.(16)

Faktor-Faktor Yang Menghambat Inisiasi Menyusu Dini (IMD) Pada Persalinan Normal
Beberapa hal yang dapat menghambat keberhasilan program IMD pada pasien dengan persalinan normal tersebut, antara lain :
a.       Kondisi ibu yang masih lemah (bagi ibu post partum normal, dalam kondisi kelemahan ini, ibu tidak mampu untuk melakukan program IMD).
b.      Ibu lebih cenderung suka untuk beristirahat saja dari pada harus kesulitan membantu membimbing anaknya untuk berhasil melakukan program IMD.

Akibat Kegagalan Inisiasi Menyusu Dini (IMD)
1.        Kegagalan inisiasi menyusu dini tersebut akan berpengaruh pada produksi ASI ibu.
2.        Hal ini disebabkan karena hormon oksitosin yang berpengaruh pada produksi ASI ibu akan dilepaskan jika dipacu dengan isapan bayi pada puting ibu saat menyusui.
3.        Sementara itu, bayi tetap membutuhkan ASI sebagai nutrisi dan juga menigkatkan imunitas tubuhnya.
4.        Jika tida tejadi keseimbangan antara produksi ASI ibu denag kebutuhan ASI yang diperlukan oleh bayi, maka akan berakibat kegagalan program ASI eksklusif 6 bulan pada bayi.

Berbagai Hal Yang Berkaitan Dengan Penyebab ASI Berkurang dan Cara Untuk Meningkatkan Jumlah ASI
1.        Penyebab ASI berkurang, antara lain rasa khawatir, stress, rasa nyeri dan rasa keraguan pada ibu yang berlebih.
2.        ASI berkurang bida disebabkan juga karena :
a.    Bayi tidak langsung disusui.
b.    Asi tidak diperah.
c.    Jika payudara tetap penuh, maka terbentuk PIF (Prolacting Inhibiting Fakor), yang merupakan zat yang menghentikan pembentukan ASI.
3.        Cara menigkatkan jumlah ASI, antara lain :
a.    Ibu dianjurkan untuk berfikir dengan penuh kasih sayang terhadap bayi.
b.    Suara bayi.
c.    Kehadiran bayi.
d.   Rasa percaya diri.(16)





Artikel Terkait